Internasionale – lagu pekerja sedunia: Dahulunya lagu haram, selamanya nyanyian perjuangan

oleh Shazni Bhai Setelah kejatuhan Paris Commune, dia bersembunyi dari penguasa dan menghadapi ancaman bunuh. Eugene Pottier, seorang pekerja pengangkutan telah menulis puisi yang panjangnya 6 stanza ketika melarikan diri ke London pada Jun 1871. Puisi itu berjudul L’internationale. Pottier telah memuatkan puisi ini ke dalam koleksi karyanya “Chants Revolutionaires”. 17 tahun kemudiannya, Pierre Degeyter … Teruskan membaca Internasionale – lagu pekerja sedunia: Dahulunya lagu haram, selamanya nyanyian perjuangan

(Cerpen) Aku penjaja jalanan

sebuah cerpen oleh K. Z. Iskandar Zulfaqar  Aku mula mengaut rezeki sebagai penjaja jalanan sejak beberapa bulan lepas. Di bahu jalan raya yang berbekalkan ruang sedikit inilah, aku menapak dan membuka kanopi kecil untuk berlindung daripada hujan dan terik mentari demi satu tujuan. Rezeki! Berbekalkan resepi tradisi yang diturunkan oleh arwah mak kepada aku, hari … Teruskan membaca (Cerpen) Aku penjaja jalanan

(Cerpen) Wira yang tak didendang

sebuah cerpen oleh K. Z. Iskandar Zulfaqar  Kerja merobohkan rumah-rumah di hujung kampung itu akan dijalankan sebentar sahaja lagi. Si pemuda yang mendengar berita tidak baik itu terus bergegas ke tempat kejadian bersama beberapa orang lagi ahli partinya. Dengan beraninya dia terus menyanggah pemaju yang sudah bersedia dengan jentolak untuk merobohkan rumah-rumah di situ. “Mereka … Teruskan membaca (Cerpen) Wira yang tak didendang

(Cerpen) Diari anak buruh

sebuah cerpen oleh K.Z. Iskandar Zulfaqar Dalam keadaan samar-samar bertemankan segaris cahaya yang masuk melalui lubang celah pintu, aku dapat melihat ayah sedang bersiap untuk pergi ke kerja. Ayah sengaja tidak menghidupkan suis lampu kerana dia tidak mahu aku terjaga dari lelapku. Perlahan-lahan aku menarik jam yang terdapat di kepala katilku. Baru pukul 4.50 pagi. … Teruskan membaca (Cerpen) Diari anak buruh

(Cerpen) Cikgu Haiza

sebuah cerpen oleh K.Z. Iskandar Zulfaqar Haiza terkedu membaca surat yang baru saja diterimanya itu. Hatinya seolah-olah hancur meneliti setiap bait-bait kata yang terkandung dalam surat itu. Setiap isi dalam surat itu seolah-olah membunuhnya. Mimpi ngeri yang selalu menerpanya kini menjadi kenyataan. Haiza akan ditukarkan ke sebuah sekolah pedalaman di negeri Sarawak. Keputusan pertukaran ini … Teruskan membaca (Cerpen) Cikgu Haiza